Membaca Wirid Usai Shalat Fardlu

Membaca Wirid Usai Shalat Fardlu

Disunnatkan memanjatkan do’a-do’a dan berdzikir pada Allah SWT seusai melaksanakan shalat sebagaimana diisyaratkan oleh hadits Ibnu Abbas yang menyatakan bahwa meninggikan  suara saat berdzikir usai shalat fardlu memang telah berlaku pada masa Rasulullah SAW. Dan pernyataan tersebut menjadi dalil disyariatkan dan keutamaan berdzikir dengan suara keras.[1]

Sedangakan dzikir yang Ma’tsur dari Rasulullah SAW adalah Allumma Anta As Salam dan seterusnya,[2] ayat Kursi, surat Al Falaq, surat An Nas dan surat Al Fatihah sebagaimana hadits  dari Umamah,[3] lalu membaca Tasbih, Tahmid dan Takbir, masing-masing 33 kali dan menutup dengan membaca

لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

sebagaimana disebutkan dalam hadits riwayat Abu Hurairah.[4]

Hikmah di balik membaca wirid sebagaimana di atas adalah agar dzikir dan do’a tersebut dapat menambal kekurangan yang barangkali telah terjadi  di dalam shalat yang baru sja dilaksanakan, disamping bahwa do’a adalah sebagai sarana mencapai derajat mulia di sisi Allah SWT, usai mendekat pada-Nya melalui shalat.[5]


[1] Irsyad al Mu’minin ila Fadla’il Dzikr Rabb al ‘Alamin; hal. 17

[2] Shahih Muslim, nomor 932

[3] Sunan An Nasa’i; nomor 124 dan Sunan An Nasa’i; nomor 1319

[4] Sunan Abu Dawud; nomor 1286

[5] Al Fiqh al Islamiy wa Adillatuh, juz 1 hal. 800

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: